Sisingamangaraja XII dan 30 Tahun Perang Batak

SISINGAMANGARAJA XII membangun front dengan Aceh, yang membuat Belanda cemas. Beberapa panglima perang Aceh tewas bersamanya. Sebelum menghembuskan nafas terakhir, Baginda memohon Ompu Debata Mulajadi Na Bolon untuk melindungi bangsanya dari musuh yang durhaka.

Sisingamangaraja XII nama kecilnya adalah Patuan Bosar, yang kemudian digelari dengan Ompu Pulo Batu. Ia juga dikenal dengan Patuan Bosar Ompu Pulo Batu, naik tahta pada tahun 1876 menggantikan ayahnya Sisingamangaraja XI yang bernama Ompu Sohahuaon, selain itu ia juga disebut juga sebagai raja imam.

Penobatan Sisingamangaraja XII sebagai maharaja di negeri Toba bersamaan dengan dimulainya open door policy (politik pintu terbuka) Belanda dalam mengamankan modal asing yang beroperasi di Hindia Belanda, dan yang tidak mau menandatangani Korte Verklaring (perjanjian pendek) di Sumatera terutama Kesultanan Aceh dan Toba, di mana kerajaan ini membuka hubungan dagang dengan negara-negara Eropa lainya. Di sisi lain Belanda sendiri berusaha untuk menanamkan monopolinya atas kerajaan tersebut. Politik yang berbeda ini mendorong situasi selanjutnya untuk melahirkan Perang Tapanuli yang berkepanjangan hingga puluhan tahun.

Sisingamangaraja XII melancarkan perang melawan Belanda selama 30 tahun dan menampik kata damai. Dia memilih lebih baik mati daripada menerima tawaran Belanda yang akan mengangkatnya sebagai Raja Batak dengan gelar sultan. Posisi penting Sisingamangaraja dalam perjuangan pembebasan melawan kolonialisme Belanda ditunjukkan oleh Presiden Soekarno dengan sebuah isyarat nyata.

Pada tahun 1953, dengan menumpang helikopter, Soekarno berkunjung ke Balige. Dalam pidatonya – sebagaimana biasa tentu berkobar-kobar – di depan ribuan pengunjung yang memadati lapangan (kemudian menjadi stadion Balige), Soekarno yang revolusioner namun romantis itu berkata: “Balige ini bagi saya sangat mengesankan. Pertama, karena ia sangat indah. Kedua, di Balige inilah untuk pertama kali orang Batak mencetuskan perang melawan Belanda.”

Dan, masih dari atas podium, Soekarno, setengah bertanya separuh mendesak, berkata mengapa kuburan Sisingamangaraja tidak dipindahkan saja dari Tarutung ke Balige?! Ke kota di mana perang Batak melawan Belanda yang terkenal itu dicanangkan. Makam di Tarutung itu adalah kuburan untuk para tawanan Belanda. Sisingamangaraja tak layak dikebumikan di situ.

Tak tercatat dalam sejarah, tetapi agaknya hadirin, terutama para tokoh Batak terhenyak mendengar kata-kata Soekarno yang menggugah itu. Orang-orang Batak yang terpukau dengan kata-kata Soekarno itu, melalui perundingan yang menelan waktu, sepakat untuk memindahkan tulang-belulang Sisingamangaraja ke Balige.

Setahun kemudian, tanpa kehadiran Soekarno (dia hanya mengirimkan telegram ucapan selamat), prosesi saring-saring, membawa tulang-belulang, Sisingamangaraja XII dari Tarutung menuju Balige berlangsung. Ini Tanah Batak, negeri purba.Yang mistik dan yang nyata bersatu dalam mengusung tulang-tulang sang pahlawan. Boleh percaya boleh tidak! Sejak betolak meninggalkan Tarutung, iring-iringan yang membawa tulang-belulang Sisingamangaraja seperti memperoleh pengawalan dari haba-haba (angin puting beliung). Raja Martahan di Napatar, cucu tertua Sisingamangaraja XII, yang dalam usia 12 tahun turut dalam upacara itu, mengenang, ketika rombongan sudah mendekati Balige, angin puting-beliung berada di depan prosesi, menyapu bersih semua kotoran yang ada di jalan. ”Haba-haba itulah yang menunjukkan tempat yang menjadi makam Sisingamangaraja. Ini fakta, karena saya melihat sendiri kejadian itu,” katanya.

Di kalangan orang Batak, Sisingamangaraja XII adalah kharisma dan sumber inspirasi. Kebijaksanaannya disanjung. Orang menganggapnya sakti, juga kebal, kecuali ternoda darah. Banyak yang percaya, Baginda tewas di ujung peluru pasukan Belanda karena tubuhnya bersimbah darah putrinya yang lebih dulu tertembak.

Post Author: Come To Lake Toba

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *